Monday, June 10, 2013

Ayah dan Ibu...

Assalamualaikum,

Hari ni aku menangis menonton video ini.


Video tersebut berobjektif memperkenalkan MedicMesir, but I just can't help to read between the lines. And came the tears.

Dalam menjadi manusia, wujud masa-masa jahil di mana aku berasa malu dengan perkaitan yang ada dalam kehidupan aku. Aku pernah malu mempunyai ibu bapa dan keluarga yang menjadi diri mereka dan berada di tahap yang mampu mereka capai. Aku berasa tidak setaraf. Aku berasa 'dirahmati' dengan kepintaran dan kebolehan di tahap yang berbeza.

Dan hari aku tersedar dari kejahilan tersebut adalah hari yang paling memalukan dalam hidup aku. Itu adalah hari aku paling kecewa dengan diri sendiri. Hari aku yang paling bodoh. Hina sungguh diri aku sebagai seorang anak yang malu terhadap ibu bapa dan keluarga sendiri.

Mana ada ibu bapa yang tidak berkorban dan tidak buat habis baik untuk anak-anak mereka. Semua yang bernama ibu bapa, semua yang keadaan mindanya berada di tahap keibu bapaan, akan buat habis baik. Sekecil-kecil dan semurah-murahnya pengorbanan tersebut di mata dan hati kita anak-anak, itu adalah sedaya dan seupaya ibu bapa untuk kebaikan kita.

Just because it is not to your liking, it is meaningless!

Kalau tak, kita takkan ada di dunia ini.
Kalau tak, takkan wujud 'anak' di dunia ini.

Jadi amatlah tidak wajar untuk seorang anak berasa malu dengan ibu bapa sendiri.
Kalau ada yang malu jugak, aku anjurkan jangan bangga langsung dengan diri sendiri - you're half of them.

Ibu bapa cuma satu, bila mereka telah tiada, mereka tiada untuk selama-lamanya.
Seteruk manapun ibu bapa, sebagai anak wajib taat. Balasan Allah untuk anak derhaka amat pedih.
Akan tiba harinya anak-anak berada di tempat ibu bapa mereka. Fikir-fikirlah; jangan riak.

Aku menulis bukan untuk berlagak. Aku menulis bukan untuk membuka aib.
Tapi aku menulis untuk berkongsi dan sama-sama belajar dari kesilapan. Untuk sama-sama sedar kepada peluang dan ruang yang Allah adakan untuk hambanya yang mahu.

Mohon doa mendoakan -
Seperti mana Allah telah mewujudkan kesedaran dalam hati aku yang pernah serba gelap, dan dalam akal aku yang pernah jahil; semoga Allah berikan juga kesedaran kepada anak-anak yang lain dari kegelapan dan kejahilan mereka.

Doakan juga aku dan anak-anak yang lain terlepas dari menjadi anak yang derhaka kepada ibu bapa, dan hamba yang derhaka kepada Tuan.

Amiin Ya Allah.

Nota Kaki:
- Semoga Allah merahmati Encik Saiful Nang yang telah berkongsi video ini.
- Apa gunanya pencapaian tahap ke bulan sekalipun, jika hati bertuhankan syaitan.

Wassalam.